Pecundang Terbesar Vegas Mendapat Proyek Film Hollywood

28 Desember 2022: Sangat umum untuk mendengar cerita tentang pemain yang kalah dalam beberapa putaran di kasino dan banyak yang melaporkan kerugian yang jumlahnya mencapai beberapa ribu dolar. Tapi bagaimana dengan pemain yang kalah jutaan bahkan ratusan juta?

Meskipun tampaknya tidak mungkin bagi sebagian orang, hal itu terjadi di Las Vegas atas izin Terry Watanabe, seorang pemain kasino terkenal yang menjadikan namanya sebagai ikan paus terbesar di Vegas, kehilangan lebih dari $200 juta dalam satu tahun setelah berjudi lebih dari $825 juta. Ceritanya mendapat dorongan besar tahun ini dengan pengumuman bahwa sebuah media telah mendapatkan hak untuk menjadikan ini film. Foundation Media Partners telah mengumumkan bahwa mereka telah mendapatkan hak film, buku, dan dokumenter eksklusif tentang Mr. Watanabe, ikan paus terbesar di Las Vegas!

Siapakah Terrence Watanabe?

Terrence Watanabe adalah seorang pengusaha Amerika yang mewarisi Oriental Trading Company, yang memperdagangkan seni dan kerajinan, mainan, dan perlengkapan sekolah. Pada tahun 2000, dia menjual sahamnya di perusahaan tersebut ke perusahaan ekuitas bernama Brentwood Associates dan mengundurkan diri dari posisinya sebagai CEO dan Presiden. Setelah menjual bisnisnya, dia menjadi seorang dermawan dan segera mulai mengunjungi kasino tempat dia membuat nama untuk dirinya sendiri secara salah.

Menurut catatan, Watanabe menghabiskan sebagian besar waktunya untuk berjudi. Pada tahun 2007, Watanabe dilaporkan kehilangan $127 juta di Caesar’s Palace dan The Rio di Las Vegas setelah bertaruh hampir $825 juta. Perjudian mewah dan kekalahan Watanabe selama ini dianggap sebagai “kekalahan beruntun terbesar dalam sejarah Vegas”.

Gaya hidup judi yang mewah

Setelah menjual perusahaannya, Watanabe mulai bermain game di Harrah’s Casino di Iowa pada tahun 2003, dengan perjalanan rutin ke Las Vegas. Di Las Vegas, dia terkenal sebagai ‘paus’ dan penjudi taruhan tinggi. Menurut cerita dari staf, Watanabe akan tinggal di meja hingga 24 jam, dan ada kalanya dia kehilangan hingga $5 juta setiap hari.

Karena aktivitasnya, kasino mulai memperlakukan Watanabe sebagai pelanggan istimewa, dengan beberapa orang memanggilnya “Ketua” dengan fasilitas dan keuntungan yang mewah. Misalnya, kasino akan menghadiahi Watanabe dengan tiket Rolling Stones atau kredit toko hadiah.

Pengeluarannya dilaporkan telah meningkatkan keuntungan kasino setidaknya 6%.

Segera, Watanabe terlilit hutang yang sangat besar. Dalam pertarungan hukum ini, Watanabe berbagi bahwa operator dan tuan rumah mereka “memungkinkan” penyalahgunaan zat dan berkontribusi pada penurunan kesehatan mentalnya, menciptakan lingkungan yang tidak stabil yang memangsa kekayaannya. Watanabe mengklaim bahwa kasino ikut bertanggung jawab atas kekalahan beruntunnya dengan memberinya minuman gratis dan obat penghilang rasa sakit.

Menurut salah satu sumber, Watanabe meminum dua atau tiga botol vodka setiap hari, semuanya dipasok oleh karyawan Harrah’s. Selain itu, ia juga diberikan pil yang sangat adiktif. Semua ini mendorong Watanabe untuk berjudi sambil mabuk dan bermain game secara tidak bertanggung jawab.

Film Hollywood untuk Watanabe, segera

Kini, pengalaman Watanabe di Las Vegas mendapat sentuhan Hollywood.

Mitra Media Yayasan siap untuk berbagi cerita dan salah satu yang bersedia diluruskan oleh Watanabe. Menurut Pendiri dan CEO Foundation Media Partners, Patrick Hughes, dia “mendengar banyak tentang Terry selama bertahun-tahun dan menjadi terobsesi untuk belajar lebih banyak tentang dia.” Dia menambahkan bahwa dia memiliki “semua uang di dunia dan hati emas, dan kemudian dia terjebak di roda kemewahan dan penghancuran diri yang tragis yang mempesona.”

Foundation Media didirikan oleh Hughes pada tahun 2016 dan telah bekerja dengan The Bad Guys dari Dreamworks Animations.

Author: Christian Green